Menegaskan Kembali Negara Kesatuan Republik Indonesia

Menegaskan Kembali Negara Kesatuan Republik Indonesia

“Menegaskan Kembali Negara Kesatuan Republik Indonesia”, begitulah judul tulisan ini. Apa yang ingin ditegaskan? Bukankah negara ini masih Negara Kesatuan berbentuk republik? Alih-alih mencerahkan, tulisan ini mungkin malahan berbau Orde Baru. Sentralisasi atas nama Negara Kesatuan. Benarkah begitu? Tidak!

Tulisan ini hanya bermaksud mengangkat sebuah fenomena. Di tengah situasi plural dan segala perbedaan bangsa ini, wacana untuk membentuk sebuah negara teokrasi ternyata
semakin mengental. Entah secara terang-terangan dijadikan sebagai tujuan organisasi, ataupun dengan cara yang lebih halus, fenomena ini merupakan hal nyata di negara kita.

Atas Nama Agama
Berbagai aksi atas nama agama bukan hal yang baru. Salah satu hal yang patut diperhatikan adalah kekerasan berdasar agama. Banyak kasus telah terjadi, dan tetap akan terjadi selama aparat kita tidak bertindak tegas. Perusakan tempat-tempat hiburan, penyerbuan Kedutaan Besar asing, penutupan paksa rumah-rumah ibadah, pengusiran warga Ahmadiyah, dan berbagai kasus anarkisme lain.

Beberapa ormas, tanpa rikuh dan dengan bangga, menyatakan diri sebagai pembela Tuhan, dan dengan demikian secara tiba-tiba memiliki legalitas untuk menghakimi. Hukum Negara diinjak-injak, dibuang ke tempat sampah. Hukum agama –dengan interpretasi pribadi- dikedepankan, dan dipaksakan penerapannya. Ketika melihat semua ini, yakinkah kita Indonesia tetap sebuah Negara Kesatuan? Yakinkah kita, bahwa UUD’45 tetap ada, dan dihargai? Bahwa Pancasila tetap dasar negara?

Kekerasan dan segala bentuk vandalisme atas nama agama bukan tidak mungkin dicegah. Sangat mungkin. Persoalannya adalah keberanian dan niat dari aparat keamanan. Mengatasnamakan Tuhan tidak berarti mewarisi kebenaran tunggal Illahi. Membawa nama agama tidak sama dengan mewakili seluruh umat agama bersangkutan. Satu hal yang dibutuhkan adalah keberanian. Keberanian untuk menegakkan hukum tanpa pandang bulu, menempatkan Undang-Undang di atas segalanya. Salut untuk aparat Polda Metro Jaya yang serius mendalami kasus penyerangan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta.

Disintegrasi
Disintegrasi –bila tidak ingin menyebut konflik- adalah skenario terburuk dalam kasus penerapan hukum agama ini. Para pendiri negara, The Founding Fathers, secara bijaksana dan seksama telah mendalami potensi perpecahan ini. Solusi terbaik telah diberikan, Indonesia bukan teokrasi. Tidak memihak satu golongan tertentu, negara melindungi dan menerapkan hukum yang sama kepada warga negaranya.

Karena itu, sangat aneh apabila saat ini, beberapa kelompok menyuarakan aspirasi untuk menerapkan hukum agama tertentu. Wacana, bahkan pembentukan Komite Persiapan Penegakan Syariat Islam di Sulawesi Selatan adalah salah satu contohnya. Negara menghormati segala bentuk keinginan warga negara untuk melaksanakan ajaran agamanya. Namun, tidak dapat dan tidak diperbolehkan oleh Konstitusi bila negara mengintervensi kehidupan beragama warganya. Dalam hal ini, hukum yang sama harus diterapkan bagi semua warga negara, dan hukum yang sama itu tentulah bukan hukum agama.

Negara ini akan terpecah-belah dengan mudah, jika saudara-saudara Muslim berniat menjalankan sendiri Syariat Islam, saudara-saudara Kristen menjalankan Hukum Kristen, saudara-saudara Hindu menjalankan Hukum Hindu, dan seterusnya. Jangankan atas nama agama, persilakan saja tiap-tiap propinsi menyusun sendiri Undang-Undangnya, dan dalam beberapa tahun Indonesia hanya tinggal kenangan.

Salah satu wacana paling mutakhir tentang potensi disintegrasi adalah RUU Anti Pornografi dan Anti Pornoaksi. Beberapa wilayah seperti Bali sudah dengan keras menyuarakan penolakannya. Sangat ironis apabila DPR tetap menutup telinga terhadap penolakan ini. Hal lain yang menjadi kekhawatiran adalah kemungkinan RUU ini menjadi pintu masuk bagi Hukum Islam, seperti diutarakan R. Husna Mulya dari Komnas Perempuan.

Uniknya lagi, mereka yang kebakaran jenggot terhadap penolakan ini kemudian menawarkan solusi aneh. Muncul wacana bahwa RUU ini akan diterapkan di Indonesia, kecuali di wilayah Bali. Ini hal yang sangat konyol, mereka yang duduk di legislatif seharusnya melek konstitusi. Konstitusi Indonesia sama sekali tidak memungkinkan hal ini.
Melawan dengan Kesadaran
Arus reformasi tidak memungkinkan lagi penggunaan pasal-pasal subversif. Ini merupakan kemajuan besar bagi demokrasi. Semua pendapat haruslah dihargai dan ditempatkan secara semestinya, termasuk, dalam hal ini, wacana pembentukan teokrasi.

Kekerasan tidak menyelesaikan masalah, dan kekerasan juga tidak akan dapat memadamkan kekerasan. Kekerasan atas nama agama tentu saja patut dan wajib ditindak tegas. Namun, penyelesaian akar persoalan adalah prioritas utama.

Kemiskinan, kebodohan, maupun keputusasaan hidup mengambil peran yang tidak sedikit dalam pembentukan fundamentalisme. Akar persoalannya terletak pada sumber daya manusia. Pendekatan hukum harus terus berjalan, namun pendekatan sebagai manusia yang memiliki kesadaran harus ditempatkan lebih tinggi.

Pendidikan yang baik akan berperan besar. Pendidikan yang mengajarkan kebersamaan dalam perbedaan. Pendidikan yang mengajarkan nasionalisme dalam konteks intelektualitas. Diskusi dan seminar-seminar tentang pluralisme dalam konteks NKRI akan sangat berarti dalam membentuk persepsi yang benar tentang perbedaan dan menghargai perbedaan.

Manusia Indonesia memang berbeda satu sama lain. Setiap orang memiliki karakternya masing-masing. Perbedaan suku, agama, ras, maupun warna kulit menambah panjang daftar perbedaan itu. Namun kita masih bisa bersatu dalam sebuah negara bernama Indonesia. Bersatu dan saling menghargai, tanpa ada yang superior sementara yang lain inferior. Perbedaan itu indah, dan itulah yang mewarnai hidup. Lupakan perbedaan suku, agama, maupun identitas kelompok. Lupakan konsep teokrasi atau negara agama, kita semua bisa bersatu dan saling melengkapi di dalam konsep Negara Kesatuan Republik Indonesia.

About these ads

17 responses to “Menegaskan Kembali Negara Kesatuan Republik Indonesia

  1. gw harus komen apa ni el?? pusing gw. hmm…kalo isinya sih udah oke kyknya, gw setuju bgt. tapi kalo menurut gw yg kurang di cara penyampaian loe. spesifiknya gw ga tau di mana, gw bisa nangkep apa yg loe maksud, tapi “emosi” dari loe sbg penulis kurang masuk ke gw sbg pembaca. hehe … maaf kalo bikin bingung. oiya satu lg, di judul blog loe, di bawah “for friends, for God, and for my country” kan ada tulisan kecil2 tu, ilangin ” :P ” nya donk, bikin jelek aja sih kalo gw liat
    udah itu aja dulu

  2. yakin loe zal, emosi gw kurang?????
    he3x, baru sekali denger komen kayak loe zal :p biasanya juga orang komen gw terlalu make emosi. Makanya, di milis TN banyak yang ribut sekarang :)

  3. bukan emosi itu yg gw maksud
    tapi kalo kata orang ni el, “soul”nya gw ga dapet.hehe … komen gw aneh ya?? ya gpp lah, komen orang kan beda2, tapi itu bener yg gw tangkep dari postingan loe yg “menegaskan ….”
    btw template nya udah bagus,hehe… tapi bikinnya yg kolom gede yg kiri,bwt profil di kanan aja

  4. menurut gw dah bagus banget tuh blognya..jarang lho ada anak muda yang mw peduli sama nasib bangsa ini….mungkin lw salah satu “sang terpilih itu”…banyak banget hal baru yang gw dapet setelah baca blog lw….walaupun pada akhirnya gw jadi bingung lu tuh sebenernya demokratis?nasionalis? atw atheis????????but, however it’s a good start for our better Indonesia….
    mungkin banyak juga orang yang ga bisa langsung nangkep apa yang lw maksud dengan sekali baca tulisan lw…saran gw coba deh gunain susunan kata(pemilihan kata) yang lebih awam n universal….n lebih persuasif lagi…..supaya orang yang baca tulisan lw bisa terbawa sama emosi yang lw ciptakan……
    segitu dulu dari gw sori kalo gw banyak kritik lw…..=)
    keep fight 4 d better nation

  5. he3x, tenkyu2 :)
    gw demokratis/nasionalis/ateis???
    umm, terserah orang mau nyebut apa, yg jelas yg ateis nggak :p

    Bedanya kali cuma gw ngliat Tuhan nggak spt banyak orang. Buat gw, Tuhan bukan untuk dijilat/dipuja hanya agar kita masuk surga. Tuhan itu bagi gw, untuk disayang, sama kayak dia udah sayang sama gw dan semua orang.

  6. Gw pernah denger kata orang marketing yg sering berkecimpung di dunia marketing Indonesia:
    “After-sales services di Indonesia merupakan yang terburuk”, kemudian dia ngejelasin, “Karena pangsa pasar di Indonesia belum mature alias kurang dewasa”

    Kenapa gw ngejelasin ini adalah sebagai gambaran kondisi pendidikan di negara kita, El. Bahkan negara kita pun belum bisa menerima datangnya mesin kondom (alias ATM kondom) karena budaya dan norma yg berlaku. Pendidikan kita belum mencapai tahap dewasa dimana pendudknya selayaknya mampu berpikir mengenai perihal yg baik dan yg buruk.

    Yoi meeen… pokoke berusahalah membina bangsa… :)

  7. Wakakakakak… ngomong2 soal Tuhan, gw dapet mata kuliah yg namanya ‘religion’ di kampus gw.

    Dosennya ahli teokrasi dari itali, S2-nya teokrasi, tapi sayangnya kemampuan mengajarnya ga seberapa jago (orang pinter tapi g bisa mengalirkan apa yg udah dia pelajari). Jadi, kalo dia ngomongin konsep ketuhanan, seolah2 berusaha buat para murid2nya tuk jadi filosofis…

    Dan yg paling keren nih, sebagian besar foreigners, terutama dari China, ga beragama. Lucu aja kalo ada komen2 nancep dari mereka yg mempertanyakan ke-eksistensian Tuhan.

  8. Wehehe, Wo, teokrasi atau teologi niy yang loe maksud?

    Soal ATM kondom, gue sih setuju, terutama buat ditaruh di lokalisasi-lokalisasi, asal jangan di depan sekolah aja :p

    soal mempertanyakan eksistensi Tuhan, gue rasa setiap orang harus mempertanyakan pertanyaan paling dasar itu. Setidaknya, ada tiga pertanyaan dasar yang harus dijawab setiap orang:
    1. Apakah manusia itu?
    2. Kenapa manusia ada?
    3. Siapakah Tuhan?

  9. Kamu ini ngomong apa sih nathan ?

    Judulnya diatas adalah : “Menegaskan kembali NKRI”, kok malah menanyakan Tuhan itu siapa ? Benar-benar aneh.

    Manusia itu adalah salah satu makhluk ciptaan Tuhan.
    Tuhan menciptakan manusia sesuai dengan GambarNya, dengan CitraNya, Manusia itu diciptakan Tuhan dengan derajat yang tinggi, lebih tinggi dari malaikat, bahkan iblis pun ada dibawahnya.
    Tapi karena manusia jatuh dalam dosa, manusia jadi lemah, tidak seperti adam sewaktu belum jatuh dan masih di taman eden.

    Tuhan itu siapa ? Kamu tanyakan ini ? Ini kan pertanyaan kaum atheis? What’s wrong with you ?

    Hati-hati sobat, kamu kena pengaruh ajaran New Ages, kamu kena pengaruh kepercayaan pagan, panteism, dan monism.

    Kamu harus berdoa kepada Tuhan untuk dilepaskan dari ajaran ini, karena sulit betul lepasnya. Aku sudah pernah bertemu banyak anak-anak muda yang ikut ajaran ini, sulit lepasnya. Mereka jadi pemberontak dan pembuat onar.

  10. saya berdoa kepada Tuhan dan saya dapat pertanyaan dan pemikiran itu, terus bagaimana dong? apa Tuhan Anda dan saya beda? atau saya yang salah karena berbeda dengan orang lain? apakah yang sedikit selalu salah? apakah yang banyak bertanya lebih buruk daripada yang menerima begitu saja?

  11. Nathan sobatku,

    Maaf kalo komentar-komentarku keras pada kamu, terus terang aku emosi. Tapi sekarang aku coba relax.

    Aku senang bertemu orang-orang muda cerdas sepertimu, tulisan-tulisanmu sebenarnya bagus untuk kemajuan bangsa dan negara ini. Kita semua tahu, bangsa dan negara kita sedang sakit keras. Toleransi umat beragama kurang baik, terorisme, korupsi, kerusakan moral, kriminalitas dll. Sedih kita. Namun tulisan-tulisanmu kok mengarah ke hal lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan kemajuan bangsa dan negara kita tercinta Indonesia tapi malah soal Ketuhanan. Disini aku kaget, tersentak, emosi. Maaf ya.

    Ok, begini sobat.
    Aku juga anak muda sepertimu, aku baru lulus kuliah dan sekarang bekerja jadi karyawan. Sebagai orang muda, aku punya cita-cita dan harapan. Selama aku mengarungi hari-hariku, sejak aku masih remaja sampai sekarang aku banyak mengalami pergumulan, permasalahan hidup dll problema. Aku bukan anak orang kaya, aku orang biasa-biasa saja. Aku pernah ingin menjadi Romo, tapi bukan berarti aku ini orang yang sempurna, alim, rohani. Tidak samasekali. Aku anak muda biasa seperti kebanyakan anak muda lainnya. Dan akhirnya ya ini, aku jadi orang awam biasa.
    Sering kali sejuta pertanyaan muncul dalam benakku seperti yang pernah kamu alami kurang lebihnya. Akupun berusaha mencari jawabnya. Kadang kupikir, kadang kuabaikan. Aku ikuti sharing dan retret, lumayan tapi kayaknya tidak semua berjuta pertanyaan dalam benak dan pergumulanku terjawab. Saat suntuk, aku baca Alkitab, sudah berdebu karena jarang dibaca. Aku baca sambil aku renungkan, lama-lama aku merasa tenang dan mendapat pengertian.

    Sebentar, perutku lapar. Malam-malam begini enaknya beli nasi goreng yang lewat di depan rumah

    Bentar ya…

  12. Ok, dilanjut.

    Jadi begini sobat,
    Perbedaan itu tidak salah dan tidak jelek, minoritas itu juga tidak salah dan tidak jelek. Banyak bertanya itu juga tidak salah dan tidak jelek.

    Yang salah dan jelek itu adalah banyak menyimpang ( Tolong jangan katakan banyak menyimpang itu tidak salah dan tidak jelek, nanti sama juga bohong nanti).

    Aku bisa menerima kok bahwa perbedaan itu ada. Ada orang kaya, ada orang miskin, ada orang cakep, ada orang yang kurang cakep. Ada orang jahat, ada orang baik. Ada orang benar dan ada juga orang sesat. Ada orang pintar dan ada pula orang bodoh. Ada surga, ada pula neraka. Ada Awal, ada pula akhir. Ada malaikat dan orang-orang kudus, ada juga setan. Ada dosa, ada pula pahala. Ada hukuman, ada pula reward. dll dll banyak perbedaan.

    Dalam hal agama dan kepercayaan : ada agama islam, ada kristen katholik dan kristen protestan, ada hindu, ada budha, ada pula konghucu dan berbagai aliran kepercayaan.
    Dalam hidup beragama dan bermasyarakat, hendaknya tiap pemeluk agama hidup rukun dan saling menghormati, toleransi dan saling mengasihi. Kalo rukun, negara kita pasti maju.

    Namun dalam hal toleransi, mencampuradukkan ajaran-ajaran agama atau sinkretisme aku rasa tidak tepat. bisa kacau dan tidak jelas.

    Menurutku kamu itu orang nasrani, karena namamu Nathanael. Kecil probabilitasnya kamu itu orang muslim misalnya. Dan aku merasa kamu itu kristen katholik sama seperti aku.

    Nah, berhubung kamu adalah saudaraku seiman, aku boleh protes donk kalau cara berpikirmu tentang iman aku rasa ada yang menyimpang ?

    Trus, kamu katakan bahwa kamu berdoa kepada Tuhan lalu mendapat pertanyaan-pertanyaan seperti itu ? Aku kok tidak ya ?

    Kalo aku berdoa, Tuhan beri aku jawaban.
    Kalaupun Tuhan bertanya, seingatku, Dia cuma bertanya begini :
    “Erik, apakah kau mengasihi Aku ?”
    “Erik, apakah kau percaya kepadaKu ?”
    Maka jawabku :”Tuhan aku orang berdosa, ampuni dosa-dosaku Tuhan, aku mengasihi Engkau, aku percaya Engkau, bahkan jika aku harus menderita sekalipun, aku tetap percaya, dan aku mau ikut Engkau seumur hidupku dan selamanya.”

    Tuhan yang aku sembah, yang aku percayai, yang aku kasihi adalah Tuhan yang memiliki pribadi, Tuhan Pencipta Yang Maha Kuasa, Tuhan yang penuh kasih dan perhatian. NamanNya YESUS. Aku percaya Ia adalah satu-satunya Tuhan, Juruselamat dan Penguasa.
    Aku manusia cuma ciptaan, tetapi Tuhan mengasihi seluruh umat manusia. Tuhan membenci dosa, tetapi Ia mengasihi orang berdosa.

    Karena aku menganggapmu adalah saudara seiman, maka kuanggap kamu juga percaya pada Yesus seperti Tuhan Yesus yang aku katakan diatas dan bukan “allah” yang lain dan atau “yesus” yang lain.

    Tapi aku sempat marah begitu baca tulisanmu, kok kamu bertanya “Siapakah Tuhan ?”

    Wajar donk kalo aku marah karena hal itu. Aku marah bukan karena aku benci kamu, tidak sobat.

    Jadi coba kamu jawab sendirilah, “apakah Tuhan anda dan saya beda ?” Kamu sendiri yang jawab sobat. Jawablah.

  13. Satu hal lagi, Setiap orang beragama silahkan percaya kepada Tuhan Allahnya masing-masing, itu adalah hak asasi mereka. Aku percaya kepada Yesus, itu juga hak asasiku.

    Kira-kira menurut pandanganmu bagaimana mengenai hak asasi dalam percaya kepada Tuhan ? ( dalam masing-masing agama dan kepercayaan ), dalam konteks Negara Kesatuan Republik Indonesia.

  14. Lama banget kamu nggak jawab komentarku sobat ??

    Oya, aku punya ide nih. Bagaimana kalau kamu menulis hal-hal sbb:
    1. Bagaimana caranya supaya negara kita bisa maju dan bangsa
    kita menjadi makmur, sumberdaya alam dan human resource di
    indonesia sangat melimpah, kok tidak dikelola dengan baik ??
    2. Bagaimana memberantas korupsi, kolusi dan nepotisme di negara
    kita tercinta ini.
    3. Bagaimana supaya angkatan bersenjata di negara kita bisa
    menjadi kuat, tidak seperti macan ompong seperti sekarang ini.
    4. Bagaimana supaya angka kriminalitas dan kejahatan bisa
    ditekan di negara kita.

    Daripada kamu bikin tulisan yang aneh-aneh, MUMBO JUMBO dan tidak jelas ??

    Ayo kawan, bagaimana ??

    Jangan diam saja donk…

  15. kalo emang bener kita seiman, terus jadi boleh marah ya?
    marah karena saya salah, atau marah karena saya melihat tuhan dengan cara berbeda anda?
    kalau anda punya cara sendiri melihat tuhan dan iman, kenapa harus marah kalau saya berbeda?

  16. daripada anda komen2 tulisan orang lain, kenapa gak nulis sendiri kalo anda merasa hal-hal seperti itu sungguh penting?
    kenapa anda menunggu orang lain yang nulis?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s